Untuk Dapatkan Elpiji, Warga Sabak Auh Antre Hingga 6 Jam

Top Ten675 kali dibaca

SIAK (Lintas10) – Ratusan warga kampung Sungai Tengah kecamatan Sabak Auh, harus rela menunggu antrean hingga 5-6 jam untuk bisa mendapatkan gas elpiji 3 Kg, bahkan sebagian warga ada yang kembali ke rumahnya dengan tangan kosong, karena tidak kebagian saat hendak membeli barang bersubsidi tersebut.

“Kelangkaan gas elpiji 3 Kg di kampung kami ini, sudah berlangsung sejak sebulan yang lalu dan sudah sangat meresahkan masyarakat, bahkan ketika elpiji itu datang di pangkalan, kami harus menunggu antrean hingga 5 atau 6 jam untuk mendapatkannya,” ujar Abdul Salim (45) tahun, seorang tokoh masyarakat Sabak Auh, Minggu (11/10/2015) kepada Infosiak.com.

Tokoh masyarakat Sabak Auh itu juga menyebutkan, selain sulitnya masyarakat untuk mendapatkan elpiji 3 Kg itu, harga elpiji tersebut juga mengalami kenaikan yang cukup signifikan hingga mencapai Rp25.000 bahkan Rp30.000.

“Selain sulit didapat, harga elpiji 3 Kg di kampung kami ini juga mengalami kenaikan yang cukup tinggi, yakni mencapai Rp25.000 per tabung, bahkan ada juga warga yang membeli dengan harga Rp30.000 per tabung, maka kami di sini sangat berharap kepada pemerintah, agar kiranya sering melakukan operasi pasar, serta menambah kuota sesuai dengan kebutuhan masyarakat,” imbuhnya.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Kadisperindag) kabupaten Siak Wan Bukhori menyebutkan, kemungkinan hal itu terjadi karena keterlambatan pendistribusiannya oleh agen.

“Kami belum lama ini juga sudah menggelar operasi pasar di Sabak Auh itu, terkait kelangkaan yang terjadi mungkin itu disebabkan keterlambatan agen dalam mendistribusikannya, dan soal naiknya harga, nanti akan saya telpon semua pangkalan yang ada di sana (Sabak Auh, red), agar mereka menjual dengan harga yang wajar sesuai dengan HET yakni Rp17.000,” jelas Wan Bukhori. (infosiak)

Baca Juga:  8 Bulan Peristiwa LAKALANTAS di Polsek Patumbak Masih Misteri, Disebut sebut Ada Intervensi Berpangkat Kombes?

Komentar