oleh

Pengusaha Group Nella Katering diduga Keroyok Ibu Rumah Tangga dan Berujung di Laporkan Kepolisi

-Hukrim-41 views

MEDAN, lintas10.com – Seorang ibu rumah tangga bernama J br Situmorang bersama putrinya H Hotma br Pasaribu diduga dikeroyok secara bersama sama oleh pemilik Nella catering di Jalan Mansyruddin, Gang Anggrek Merah VII, Desa Bandar  Khalifah, Kecamatan Percut Seituan, tertuang dalam laporan polisi nomor : LP/B/1347/Vll/2021/SPKT/POLSEK PERCUT SEI TUAN/POLRESTABES MEDAN/POLDA SUMATERA UTARA tanggal 16 juli 2021.

Dijelaskan korban, sedikitnya terduga pelaku ada berjumlah 6 orang, masing-masing Aiptu Purn Janger Sinaga yang juga pengusaha Nella Katering bersama-sama istrinya Sertawati Kaban, Nella Sinaga, Dora Sinaga, Muti Sinaga dan  Mika Simarmata.

Akibat kejadian tersebut, korban mengalami luka goresan, sakit di pinggang dan sesak nafas karena syok akibat kejadian tersebut. J Situmorang sempat mendapat perawatan observasi di IGD RS Haji Medan karena sempat mengalami gangguan jantung akibat syok atas  kejadian tersebut.

Kedua korban kemudian mengadu ke Polsek Percut Sei Tuan membuat pengaduan. Kepada wartawan korban menceritakan, sejak pindah di gang Anggrek Merah, Nella Sinaga anak perempuan pemilik catering merasa tidak senang melihat keberadaan mereka.

“Kalau lewat naik sepeda motor atau mobil, dia selalu tancap gas dan menggeber-geber gas hanya tepat di depan rumah kami. Ironisnya, orangtuanya tidak melarang perbuatannya itu. Pernah saya labrak, malah dia melawan, tapi orangtuanya diam saja membiarkan perbuatan putrinya”. Kata J br Situmorang, Minggu (18/7/2021).

Kemudian, Mika Simarmata, masih warga gang Anggrek Merah 7, tingkah lakunya sama seperti Nella Sinaga dan  berteman kompak. Mereka berdua silih berganti mengebut di gang khusus di depan rumah J br Situmorang sambil bersorak-sorak mengejek.

Menurut J br Situmorang, sepekan sebelum kejadian, Nella dan Mika  sama-sama melakukan aksi gas menggas kenderaan terjadi lagi. Perbuatan hari itu dilakukan berulang-ulang sambil mengejek dengan memamerkan pinggulnya. Karena terkejut, korban memaki mereka. Rupanya mereka tersinggung dengan makian, lalu mengadu ke Polisi Babinkamtibmas.

Baca Juga:  Tekap Polsek Pancur Batu Ringkus Dua Tersangka Pencuri Sepeda Motor

Seorang polisi bermarga Lubis datang menemui J br Situmorang dan mengatakan korban sering membuat gaduh di lingkungan tersebut. Korban menjelaskan duduk persoalan bahwa merekalah yang sering ngebut-ngebutan. Ucapan korban didukung warga setempat bermarga Munthe dan boru Pasaribu yang juga komplin melihat kelakuan pelaku.

Polisipun mendatangi rumah Janger Sinaga, tidak lama berselang dia pulang dan menyarankan kepada korban agar coolingdown, jangan ada membuat keributan dan disanggupi J br Situmorang.

Sepeninggal Polisi, J br Situmorang bersama temannya Cristina br Sinaga pergi untuk suatu keperluan. Ketika melintasi rumah pelaku, dia diserbu oleh Jenger Sinaga dan istrinya br Kaban beserta tiga putrinya dan Mika Simarmata.

Korban dituding membuat keributan, mereka mendorong-dorong korban, bahkan Jenger Sinaga menolak keningnya sambil berkata bahwa korban adalah perempuan tidak beres. Melihat ibunya dikeroyok, H Hotma Pasaribu, putri korban mengejar ke TKP. Tapi dia justru diserang ketiga anak pelaku sehingga dadanya sakit dan tangannya kena cakaran.

Dengan angkuhnya br Kaban menyepelekan korban. “Aku ini orang kaya, banyak uang, toke katering, di tasku ini banyak uang. Ngadulah kau ke Polisi, kau tidak punya uang, jual dulu kemaluan ketiga anak perempuanmu baru kau punya uang untuk mengadu ke Poltabes,” kata br Kaban.

Kemudian Nella Sinaga menyebut korban orang stres, miskin, suaminya pengangguran. “Saya tidak terima pengeroyokan dan penghinaan yang keji ini, makanya saya menempuh jalur hukum,” Pungkas korban. ( Ly / Red )



Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Jangan Lewatkan