Inilah Profil Ketua Umum JMSI, Punya Pengalaman Meliput di Timur Tengah

Top Ten452 kali dibaca
TEGUH SANTOSA

Suami dari Intansari Fitri, ayah dari Farah Shafa Kinanti Santosa, Timur Muhammad Santosa, dan Tafta Ali Santosa, telah mempunyai minat dan ketertarikan pada dunia pers sejak masih muda.Saat menjadi mahasiswa di Jurusan Ilmu Pemerintahan Fakultas Ilmu Sosial dan Politik di Universitas Padjajaran (Unpad), Teguh bergabung dengan Lembaga Penerbitan Mahasiswa Polar dan memimpin lembaga itu pada periode 1997-1999.

Teguh Santosa mendapatkan beasiswa International Fellowships Program (IFP) dari Ford Foundation untuk melanjutkan pendidikan S-2 di University of Hawaii at Manoa, Honolulu, Amerika Serikat pada tahun 2007 sampai 2009. Saat menetap di Hawaii, Teguh dipercaya sebagai Ketua Persatuan Mahasiswa Indonesia di AS (Permias) Chapter Hawaii.

Kini Teguh sedang menyelesaikan pendidikan doktoral di Jurusan Hubungan Internasional Unpad, menulis disertasi mengenai prospek perdamaian dan reunifikasi Korea Utara dan Korea Selatan.

Selain menulis “Di Tepi Amu Darya” yang diangkat dari perjalanannya ke perbatasan Uzbekistan dan Afghanistan, Teguh juga menulis buku “Perdamaian yang Buruk, Perang yang Baik” yang diangkat dari wawancaranya dengan sejumlah duta besar negara sahabat di Jakarta.

PERJALANAN KARIER DI DUNIA MEDIA INDONESIA

Setelah menyelesaikan pendidikan di Unpad pada tahun 2000, Teguh bekerja di harian Rakyat Merdeka (Jawa Pos Group). Kurang dari setahun sejak bergabung dengan koran ini, Teguh mendapat kepercayaan untuk meliput perang Afghanistan pada bulan Oktober sampai November 2001.

Ia berencana memasuki Afghanistan dari Termez, kota kecil di perbatasan Uzbekistan dan Afghanistan. Kisah liputan di Termez telah diterbitkannya dalam sebuah buku, “Di Tepi Amu Darya“.

Baca Juga:  Polresta Pekanbaru Gencar Razia Untuk Berantas Narkoba dan Penyakit Masyarakat

Komentar