oleh

Oknum Polisi Polsek Sunggal “Arogan”, Rampas HP Wartawan dan Hapus Rekaman

-lintas Daerah-583 kali dibaca

Medan, lintas10.com-Tindakan intimidasi dan arogansi kepada wartawan kembali terjadi dan dialami para pemburu berita.

Kejadian perampasan telepon genggam milik wartawan terjadi di ruang kasikum kantor Mapolsek Sunggal Polrestabes Medan, Polda Sumatera Utara,Senin 10/08/2020

Sangat ironis intimidasi kepada wartawan media online Dedi Malau ini, karena yang melakukan adalah oknum polisi yang bertugas sebagai juru periksa di Mapolsek Sunggal yang semestinya hal tersebut tidak perlu terjadi karena pada hakekatnya media itu adalah mitra dari semua instansi pemerintah, swasta dan sebagainya.

Tindakan yang tidak mengenakkan itu dialami seorang wartawan media online “TrikNews.com” bernama Dedi Malau.

Ihwal kejadiannya, ketika Dedi Malau dan empat rekan wartawan lainya (Rizal, Heber, Malau, Boni) sedang melakukan wawancara kepada Mariska Lisungan (33) terkait pencemaran nama baik melalui sosial media (WhatsApp).

Kedatangan Mariska Lisungan dan 5 orang wartawan ke Polsek Sunggal untuk melaporkan oknum ASN FP (56) terkait adanya ujaran tidak menyenangkan atau pembuatan tidak menyenangkan melalui chat WhatsApp dan pesan Handphone kepada Mariska Lisungan dan antara keduanya ditempuh dengan jalan perdamaian yang ditengahi oleh pihak penyidik yang menangani perkara.

Ketika hendak dilakukan perdamaian antara kedua belah pihak diruangan Kasikum, dengan disaksikan masing-masing pihak maka oknum polisi inisial DN memanggil saksi dari pihak Mariska Lisungan satu orang dan dengan kesepakatan bersama Wartawan Dedi Malau masuk keruangan Kasikum sebagai saksi dan wartawan lainnya menunggu diluar ruangan

“Ayo salah satu saja yang mendampingi kedalam ruangan”, ucap DN kepada Wartawan

Didalam ruangan Kasikum ini terjadilah intimidasi dari oknum polisi DN kepada wartawan, ketika Dedi Malau mengeluarkan Handphone dari dalam tas miliknya, secara tiba-tiba oknum polisi DN langsung merampas HP miliknya dari genggamannya dan disaksikan olehnya menghapus semua rekaman hasil liputan video dan audio tanpa meminta izin, padahal rekaman tersebut merupakan hasil rekaman wawancara dengan Mariska Lisungan dan rekaman lainnya.

Baca Juga:  Danrem 032/Wirabraja Pimpin Sertijab Dandim 0308/Pariaman


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.